ISSC FISIP UB,

SafRam (Safari Ramadhan)

01.34 Lailiya Nur Rokhman 0 Comments

Hohohoho
Ramadhan Kareem. . .  Ramadhan Kareem. . .
Ramadhan kali ini ada satu hal yang bikin beda dari Ramadhan tahun kemaren. beberapa hari yang lalu, tepatnya tanggal 3-5 Agustus, ada acara SafRam yang diadain sama rohis fakultas aku. Dan aku masuk salah satu anggota panitia'nya. hehehe
Acara ini diadain di desa Ampel Dento kec Karang Ploso - Malang. . Sebenernya acaranya cuma 1 hari, tapi jadi molor 2 hari + persiapannya 1 hari (total 3 hari). . .
(⌣́_⌣̀)

 Nah. . . disana itu kita berdiam {ceilee bahasanya berdiam.  Di rumah seorang Guru SLB sekaligus pembina YASA yang bernama Bu Dian. Kami yang cewek bermalem di rumah Bu Dian ini. . yaaah bisa dibilang 'markas' kami selama disanalah. . hehehe
Kalau yang cowok itu bermalem di rumah kosong depan rumah Bu Dian (itu rumah punya tetangganya Bu Dian dan jarang ditempatin sm yg punya). Bu Dian ini tinggal sama keluarga kecilnya (suami dan 2 orang anak cewek'nya). Yaaa 11-12lah sm keluarga aku. .
Tapi suaminya Bu Dian itu sering banget keluar kota. Pas kemarin kita nginap disana ja, kita cuma ketemu 'pacar'nya Bu Dian itu pas Buber hari pertama.
Zahwa & Amira

Yang paling bikin seru disana itu adalah anak"nya bu Dian yang namanya Zahwa n Amira. Dua anak ini beda banget n suka jail. Zahwa - si kakak- orang'ny agak pendiem, pinter, n nurut sama bunda'nya walaupun kadang 'agak lama'. Kalau si Amira beda lagi. . Anak yang biasa dipanggil Mira ini tergolong anak yang pinter, usil, suka gangguin orang, cekatan, bahkan gak bisa diem. . .
Kegiatan disana dimulai dengan persiapan. Maksud'nya persiapan disini itu kita nyiapin bahan yang mau dibagi'in pas baksos (sembako gitu). Mulai dari kita nimbang beras per 2kg, gula per 1kg, telur per 500gr dan masukin minyak refil + segala yg udh d timbang ke dalam kantong" supaya enak pas dibagi'ín. Selain itu juga aku ngerasa kalau disana itu latihan jadi ibu RT boo. . . hehehe
Gimana enggak, disana kita bantu" ibu" nyiapin masakan buat buber. . Dan yang gak akan aku lupain sekaligus bikin mual seharian adalah disana untuk pertama kalinya aku 'berurusan' dengan yg namanya kentang! (۳˚Д˚)۳
Seharian musti goreng kentang buat Soto (menu untuk hari minggu) karena emang yang lama ngolah tuh makhluk bulet gak sempurna. Walaupun ngebetah-betahin ngolah'nya, tapi aku bukan berarti aku udah respect sama makhluk yang 1 itu. . aku masih gak mau dia masuk ke mulut apalagi perut aku. . masih enek karena emang bau'nya berasa banget. Seandai'nya gak berasa bau tanah'nya, ya aku masih toleran'lah. . . hehehe

Hari Kedua itu masih sama, kita nyiapin buber bareng anak" daerah situ dan sore hari'nya kita ngajak maen anak" + ngasih sedikit selingan agama'lah ke mereka. Pas acara itu, ada murid'nya bu Dian di SLB yang dateng. 1 penyandang tuna rungu & tuna wicara yang nama'nya Ulit, sama dua kakak beradik cewek penyandang down sindrom bernama Amelia & Ian. Yang bikin aku terharu dan salut adalah mereka bertiga gak malu untuk maju dan memperkenalkan diri mereka. Mereka ngasih aku pelajaran berarti yang mungkin kita sepelekan. Kita musti dan wajib untuk selalu bersyukur dengan apa yang kita punya.
(sayang banget aku lupa minta ke dokumentasi foto mereka bertiga). . *nepuk jidat*
Amelia, Ian, dan Ulit itu anak'nya selalu ceria. Mereka suka banget ngajak kita maen. Bahkan Lia & Ian biasa'nya dipanggil Cherrybelle sama Bu Dian soal'nya mereka suka banget sama girlband yang satu itu. Kalau mereka udah bete atau sebel, biasa'nya mereka bilang gini "masalah buat loe" atau "loe gue end" dengan kata yang gak begitu jelas. Ini malah bikin kita jadi ketawa karena mereka sangat amat ekspresif. 1 hal lagi yang bikin kita betah sama mereka adalah mereka mau belajar dan mendengar apa yang dikatakan Bu Dian. . .
*pokok'nya 4 jempol buat mereka* (з´⌣`ε)

 Hari ketiga adalah hari puncak dimana kegiatan kita mulai. Pagi harinya panitia cowok mulai keliling kampung ngebagiin sembako yang udah kita bungkus. Dan sore harinya, ada tausiyah dari Gus Cholis plus buber yang diikuti oleh warga setempat. Ada sekitar 100 orang yang ikut.
Ust Cholis pas ngasih tausiyah. .
Ada kejadian lucu nih sebelum acara mulai. Amira yang suka banget mondar mandir dan ceplas ceplos tiba-tiba ngedatengin Gus Cholis trus bilang gini "Pak ustad. . pak ustad. . boleh minta foto bareng Mira gak? ?", Gus Cholis yang sempet kaget langsung aja bilang "boleh, sini. . sini. ." sambil ketawa. Bu Dian yang ada disamping'nya Mira sampek gak bisa nahan ketawa pas itu. Dan hasil'nya. . . *eng ing eng*
dapet deh si Mira foto sama Gus Cholis. . ^^
Dasar Amira, siapa juga yang gak bakalan 'kepincut' dengan kelucuan'nya dia. . (ˇ▼ˇ)-c<ˇ_ˇ)

Malem'nya kita pamitan ke beberapa warga (cowok'nya sih yang jalan soal'nya sm Bu Dian disuruh cowok'nya aja. hehehe ) n ngobrol bentar sama bu Dian. Gak lupa juga kita foto" bareng bu Dian, Mira, sama Zahwa. Dan pulang'nya kita dibekelin soto buat lauk sahur sama bu Dian (tentu'nya aku minta gak pake kentang bagian'ku. hehehe)


All personil. . .
Tq Bu Dian buat bantuan'nya. . . (ɔ ˘⌣˘)˘⌣˘ c)
Dan buat semua crew. . . thanks a lot n sry y g bs ksih konstribusi banyak. . . hehehe

You Might Also Like

0 komentar:

Kirimkan ini lewat Email
BlogThis!
Berbagi ke Twitter
Berbagi ke Facebook
Berbagi ke Google Buzz